I.   Pendahuluan.

       PMI dibentuk pada tanggal 17 September 1945, sebagai Perhimpunan  Nasional di Indonesia yang dalam pelaksanaan tugasnya membantu Pemerintah di bidang kemanusiaan, yaitu kesiapsiagaan dan penanggulangan bencana dan pelayanan darah.

Pada tahun 2016 ini usia PMI akan memasuki 71 tahun, tepatnya tanggal 17 September 2016.

       Kedudukan PMI diperkuat dengan:

          KEPPRES RIS No. 25 Tahun 1950 (16 Januari 1950),  yang menyatakan keberadaan PMI adalah satu– satunya Perhimpunan Palang Merah di Indonesia.

          KEPPRES RI No. 246 Tahun 1963 (29 November 1963) tentang Tugas Pokok dan Kegiatan PMI.

          Undang Undang RI No. 1 Tahun 2018 tentang Kepalangmerahan.

       PMI Kabupaten Tegal dibentuk pada 1978, dengan ketua PMI Pertama drg. Mulyarno.

       Ketua PMI Kabupaten Tegal dari masa ke masa :

1.    drg. Mulyarno               periode 1978 – 1983

2.    Drs. H. Santoso             periode 1983 – 1988

3.    dr. H. Imam Sufandi      periode 1988 – 1993

4.    Drs. H. Sunyoto, MM      periode 1993 – 2008

5. Dr. H.Bimo Bayuadi        periode 2008 – 2013

6. H. Iman Sisworo, SH       periode 2013 – 2018

7. H. Iman Sisworo, SH       periode 2018 – 2023

 

II.  Gedung Pelayanan PMI

1.    Gedung baru PMI terletak di Komplek Alun-Alun Slawi, tepatnya di Jalan Gajah Mada Utara Alun-Alun Slawi. Berdiri di atas tanah seluas +  3.697 m2 dengan luas Gedung + 800 m2. Semua Unit akan dipusatkan di Gedung baru tersebut.

 Gedung pelayanan PMI  diresmikan pada tanggal 19 September 2016 oleh Bupati Tegal,  Bp. Enthus Susmono.

III. Struktur Organisasi :

A.   Pelindung                          : Bupati Tegal

B.   Ketua Dewan Kehormatan    : dr. H. Widodo Joko Mulyono, M.Kes, MM

C.   Ketua Pengurus                   : H. Iman Sisworo, SH

IV.   Unit Pelayanan PMI  :

PMI Kabupaten Tegal mempunyai tiga unit pelayanan, yaitu :

1.    Unit Markas

2.    Unit Donor aDarah

3.    Unit Pelayanan Jasa

Ketiga unit Pelayanan tersebut berada dibawah kendali Pengurus PMI K abupaten Tegal

Struktur Unit PMI :

V.     Bentuk Kegiatan Pelayanan PMI :

Bentuk Kegiatan Pelayanan PMI  Meliputi :

A.   Pra Bencana ( di masa aman ):

1.    Kesiapsiagaan Bencana.

2.    Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana.

2.    Pelayanan Kesehatan.

3.    Pelayanan Petolongan Pertama

4.    Pelayanan Sosial.

5.    Pembinaan Generasi Muda melalui PMR dan Relawan.

6.    Pelayanan Donor Darah;

7.    Pelayanan Pemulihan Hubungan Keluarga (Restoring Family Link)

8.    Pengembangan Sumber Daya.

B.   Saat Bencana.

Melaksanakan Tanggap Darurat Bencana di bawah koordinasi BPBD. PMI Kabupaten Tegal memiliki Tim Satuan Penanggulangan Bencana (SATGANA) yang bertugas melaksanakan Tanggap Darurat Bencana, dengan pelayanan al :

1.    Assesment.

2.    Evakuasi

3.    Pertolongan Pertama

4.    Rilief Bantuan.

5.    Pelayanan Pemulihan Hubungan Keluarga (Restoring Family Link)

6.    Penyediaan Air Bersih ( Watsan )

7.    Pelyanan Dapur Umum

8.    Pemulihan  Psikosial Korban Bencana.

9.    Ambulan

10. Penyediaan Donor Darah

C.   Pasca Bencana.

1.    Relief bantuan berkelanjutan.

2.    Promosi Kesehatan.

3.    Pelayanan Kesehatan keliling.

4.    Water and Sanitasi ( Sanitasi dan air bersih)

5.    Pembersihan lingkungan.

 

 

D.   Pelayanan Donor Darah PMI ( Unit Transfusi Darah ) :

Kebutuhan Darah :

1.    Kebutuhan Darah rata-rata per bulan                            :  1.200 Kantong

2.    Kebutuhan Darah yang dapat dipenuhi                 :      90  %

3.    Donor Darah pengganti                                     :      10  %

 

Giat Donor Darah melalui Mobil Unit :

1.  Jumlah rata-rata giat Mobil Unit Donor Darah perbulan    :  30 Kali

2.  Perolehan darah rata-rata                                            :  50 Kantong